Hi dear my friend,  welcome  |  sign in  |

Senjata dan Perempuan

Photobucket
Pada bulan Maret 2010, pengadilan Delhi tinggi diarahkan pemerintah untuk memberikan komisi permanen untuk 50 petugas perempuan, yang menyatakan bahwa sensitivitas gender yang lebih besar diperlukan dalam angkatan bersenjata. Dari jumlah tersebut yang mengajukan permohonan mereka, 22 perempuan petugas dari

Angkatan Udara telah diberikan pilihan komisi permanen atas dasar waktu satu. Sisanya 28 Namun, yang bertugas di tentara India harus menunggu tanpa henti sementara 'urutan studi' petinggi. Nah ke empat puluhan mereka, para perempuan ini terus menunggu keadilan, bahkan ketika hari berharga berlalu.

Itu adalah tahun 1992 bahwa tentara India mulai asupan perempuan dalam peran selain sebagai dokter dan perawat. Sebagai perwira dilantik di Entry Khusus Wanita Scheme (AMPL), mereka bisa melayani untuk jangka waktu kontrak lima tahun dapat diperpanjang maksimum 14 tahun. Meskipun pesanan pemerintah dilaksanakan, di tingkat unit, orang-orang dalam daun zaitun tidak siap atau peka untuk memiliki wanita melayani di tengah-tengah mereka.

Itu tidak mudah bagi beberapa kursus pertama dari 25 petugas setiap perempuan berbaris ke sebuah organisasi yang pernah menjadi wilayah laki-laki-hanya eksklusif. Para wanita ini harus istirahat stereotip dan membuktikan diri mereka, terutama karena keraguan yang diajukan mengenai penerimaan mereka oleh pasukan dan kemampuan mereka sebagai pemimpin militer yang efektif. Gentlemen petugas juga tidak nyaman dengan aspek-aspek lain - masa pelatihan di Akademi Training Officers, lebih pendek pada usia 6 bulan bila dibandingkan dengan 9 bulan untuk taruna pria. standar fisik mereka juga lebih rendah dari taruna pria.

Pada tahun 2006, untuk mengurangi rasa penghinaan dan kebencian di antara petugas laki-laki dan untuk menempatkan laki-laki dan perempuan pada kedudukan yang sama, periode pelatihan mereka meningkat menjadi 11 bulan yang setara dengan laki-laki. Mereka juga diijinkan masuk melalui Komisi Pelayanan Pendek (SSC), sebagai petugas, untuk periode kontrak awal selama 10 tahun, dapat diperpanjang 14 tahun.

Selama bertahun-tahun, perempuan petugas telah bekerja penuh dedikasi untuk diterima dan diperlakukan setara dengan laki-laki. Mereka menangani semua jenis senjata, tinggal di lokasi lapangan, dan membentang di luar diri mereka dalam tes kebugaran fisik, untuk mendapatkan rasa hormat dari rekan-rekan mereka dan orang-orang yang mereka diperintahkan. Mereka juga menerjang pola pikir bermusuhan, sindiran-sindiran seksual dan sikap merendahkan. keberanian mereka, tekad dan dedikasi Namun, belum menghasilkan hasil yang jauh sebagai tentara masih belum memutuskan seperti apa masa depan bagi mereka.

'Rendah tingkat kenyamanan' yang diterjemahkan ke non-penerimaan petugas perempuan oleh pasukan telah sering dikutip sebagai alasan untuk mengembalikan bahwa tentara bisa 'lakukan tanpa mereka'. Sebagai pemimpin, perempuan membawa dengan mereka kepekaan yang lebih besar dan kematangan emosi yang lebih tinggi karena yang mereka mengambil keputusan yang lebih baik untuk kepentingan pasukan. Mereka juga telah dikenal sangat memprioritaskan langkah-langkah kesejahteraan yang membantu menjaga semangat tinggi pasukan. Karena mereka berhasil dalam mencolok keseimbangan yang tepat antara disiplin dan kesejahteraan, ada contoh ketika wanita komandan kompi telah disukai oleh keduanya, pasukan dan komandan, lebih dari rekan-rekan pria mereka.

'Extra sumber daya untuk mengakomodasi perempuan di lokasi lapangan adalah sering diulang lain kepedulian oleh petinggi. Mantan panglima militer, Jenderal VP Malik menyatakan, 'Angkatan bersenjata India tidak bisa melakukan sesuatu secara sosial tidak dapat diterima. Apakah Anda ingin istri atau saudara perempuan untuk berbagi bungker dengan lima orang lain seperti yang mereka lakukan di Siachen? "

Karena kebutuhan fisiologis mereka, sumber daya tambahan terkadang mungkin diperlukan untuk mengakomodasi perempuan di lokasi lapangan, tetapi masalah ini lebih berkaitan dengan kekuatan semata-mata dalam jumlah dari apa pun. Saat ini rasio petugas pria kepada pejabat perempuan di militer India adalah sekitar 35:1 (ini tidak termasuk pasukan semua laki-laki). Dengan kekuatan yang lebih besar dari perempuan Namun, akan lebih mudah untuk berbagi sumber daya dan menggunakannya dengan optimal.

lingkungan budaya kami juga mengalami perubahan. Mahkamah Agung pada Maret 2010, memberikan putusan yang membuat sampai sekarang disukai tinggal dalam hubungan yang dapat diterima dalam masyarakat kita. Tidak akan kemudian mengambil sangat lama bagi kami untuk berdamai dengan fakta bahwa perempuan mungkin harus berbagi bunker atau tenda dengan laki-laki ketika sumber daya di lokasi lapangan terbatas.

'Employability petugas perempuan juga telah dinyatakan sebagai penyebab kekhawatiran di kalangan pejabat senior. Tidak seperti Kanada, Perancis, Jerman, Norwegia dan beberapa negara lainnya yang memungkinkan perempuan mereka dalam memerangi peran aktif, di tentara India, perempuan sejauh ini telah tercermin hanya di non-tempur atau peran pendukung seperti di Angkatan Darat Layanan Corps (ASC ), Tanaman Ordnance Angkatan Darat (AOC), Angkatan Darat Korps Pendidikan (AEC), Hakim Advokat Umum (JAG), Teknik Elektro dan Mechanical (EME), Engineers, Sinyal dan Intelijen. Sebagian besar pekerjaan ini memerlukan administrasi, keterampilan kerja berbasis atau manajerial, yang dapat dengan mudah dilakukan oleh petugas perempuan. Dalam korps, lebih dari elemen otot, itu adalah berbagai keterampilan set seperti manajemen manusia, komputer, manajemen material dan pelatihan yang merupakan inti dan perempuan telah ditemukan lebih mahir di sini daripada banyak rekan-rekan pria mereka.

Mungkin dalam pembenaran, pada tahun 2009, kementerian pertahanan memutuskan untuk sesuai komisi permanen untuk petugas perempuan dalam Pendidikan (AEC) dan Hukum (JAG) cabang. Sebuah komisi permanen akan memungkinkan mereka untuk menggambar pensiun setelah 20 tahun pelayanan dan juga naik ke peringkat senior. Sementara langkah itu terpuji, itu juga tidak adil untuk para petugas perempuan melayani di korps lain, karena mereka akan digusur secara paksa setelah mereka penghentian kontrak 14 tahun.

Tentara alasan bahwa seperti dokter dan perawat, yang dilantik di cabang-cabang AEC dan JAG, datang dengan kualifikasi profesional dan oleh karena itu cocok untuk memainkan peran khusus. Apa yang belum disorot adalah bahwa setiap petugas selalu dilatih untuk dapat melaksanakan tugas secara efisien yang diperlukan. Skenario ini mirip dengan mengatakan bahwa dokter adalah profesional namun manajer logistik tidak. Mengingat sifat dari pekerjaan dalam kelompok dukungan lain, sehingga dapat diatasi bahwa perempuan dalam peran dukungan dapat dan harus diberi pilihan untuk komisi permanen.

Ini adalah ironi bahwa meskipun seorang wanita sebagai komandan tertinggi angkatan bersenjata, perempuan di tentara harus terus bertahan perlakuan tidak sensitif gender. Sebagai warga negara demokrasi terbesar di dunia, kita perlu memberikan kesempatan yang sama kepada setiap individu, terlepas dari gender. Berbeda dengan abad pertengahan, di abad 21, kita tidak lagi mengikuti peran gender yang ditentukan secara eksklusif. Perempuan sekarang adalah pencari nafkah, mereka terbang pesawat, mengendarai mobil, bepergian sendiri dan independen dalam setiap arti kata. Kita hidup di zaman ketika orang-orang menganggapnya sebagai pujian untuk metrosexuals disebut.

Daripada diskriminasi berdasarkan jenis kelamin, karena itu akan menjadi sikap jauh lebih dewasa untuk melantik individu yang didasarkan pada kebugaran fisik mereka, kemampuan mental dan bakat untuk bekerja. Seorang wanita memiliki sebagai hak sebanyak seorang pria merasa patriotik dan membuat tentara karirnya, jika dia begitu menginginkannya. Jika ditemukan berdedikasi dan cakap, dia juga harus memiliki kesempatan yang cukup untuk pertumbuhan di layanan ini.

Tentara adalah sebuah lembaga, direndam dalam tradisi, mungkin alasan mengapa ide-ide baru dan perubahan memakan waktu lebih lama untuk dilaksanakan atau diterima. Dua dekade yang cukup panjang untuk peralatan yang paling pengadaan harus dihentikan, tetapi tampaknya tidak cukup layak untuk menerima perempuan sebagai bagian penting dari tenaga kerja.

Saatnya untuk pindah tokenisme belaka dan menerima perempuan sebagai bagian integral dari organisasi. petugas Perempuan tidak boleh direndahkan sedemikian rupa sehingga mereka ditinggalkan dengan pilihan selain bergerak pengadilan sehingga menuntut kesempatan yang sama seperti rekan-rekan pria mereka. Pada hari modern berteknologi maju tentara, perbedaan fisiologis tidak dengan cara menghambat efisiensi secara keseluruhan. Rusty pola pikir perlu mengubah meskipun dan tentara kita perlu merasa nyaman dengan perempuan melayani dalam peran dukungan pertama, sebelum mereka dapat dipertimbangkan untuk peran pertempuran.

kesempatan yang sama di tempat kerja merupakan indeks penting dari pertumbuhan suatu bangsa. Fungsi-fungsi tentara demi kepentingan bangsa dan itu adalah penting bahwa hanya individu yang paling kompeten dan layak dapat memakai bintang didambakan, jenis kelamin mereka terlepas. Ini adalah tentang waktu yang dinamis wanita muda dengan semangat patriotik tidak lebih merasa kecewa ketika mereka melihat papan tentara India di jalan-jalan yang berteriak, "Apakah Anda memilikinya di dalam kamu?"

2 komentar:

juno said...

women like poison and honey..

sherlina halim said...

www.indobet77.com

Master Agen Bola , Casino , Tangkas , Togel Terbesar
dan Terpercaya Pilihan Para Bettor

Promo Terbaru :
- Bonus  10% New Member Sportsbook
- Bonus 5% New Member Casino Online
- Bonus 10% Setiap Hari Bola Tangkas
- Togel Online
- Sabung Ayam ( New Produk )
- CASHBACK untuk Member
- BONUS REFERRAL 5% + 1% Seumur Hidup

untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
- YM : indobet77_sb2@yahoo.com
- EMAIL : indobet77@gmail.com
- WHATSAPP : +63 905 213 7238
- WECHAT : indobet77
- SMS CENTER : +63 905 213 7238
- PIN BB : 2B65A547 / 24CC5D0F

Salam Admin ,
http://indobet77.com/